Minggu, 10 Oktober 2010

Kasihan, Siswi Kelas 4 SD diperkosa Hingga Pingsan 3 Hari

Kasus kejahatan seksual akhir-akhir ini banyak menjadi berita aktual di media massa. Seandainya korban adalah seorang gadis yang sudah dewasa, barangkali masih dapat disebut layak, tapi bagimana jika korbannya ternyata seorang gadis yang baru duduk di kelas empat sekolah dasar? Sungguh suatu kejahatan seksual yang pantasnya dikategorikan apa, iyaaaa...?! Terlebih lagi, ternyata kemudian sang pelaku terkesan "dilepaskan" begitu saja oleh yang berwajib! Sungguh biadab!

Inilah berita yang dilansier oleh Pos Metro Batam, bahwa seorang murid kelas 4 SD Purun Besar, Kecamatan Sungai Pinyuh, sebut saja Bunga (14), tiga hari tak sadarkan diri setelah diperkosa Ak (30). Bunga ditemukan orangtuanya di Jembatan Purun Besar dalam kondisi tak berdaya.

Tjung Liat Ban, orang tua Bunga mengatakan, pada hari Jumat (1/10) silam anaknya tidak ikut belajar di sekolah. Padahal tasnya berada dalam kelas. Hingga jam sekolah pulang, Bunga tak tampak hadir di sekolahan. Ketidakhadiran Bunga dilaporkan rekannya kepada Tjung Liat Ban.

“Saya panik dan berusaha mencarinya,” ujar Tjung Liat Ban di kediaman keluarganya, Jalan Budi Utomo, Pontianak. Tak menemukan anaknya, sang ibu melapor ke Polsek Sungai Pinyuh. Beberapa jam kemudian, warga menemukan Bunga di Jembatan Purun Besar. Saat ditemukan bunga dalam kondisi lemas tak berdaya dan dibawa pulang ke rumah.

Keesokan harinya, kondisi bunga tak kunjung membaik. Pihak keluarga dan kepolisian membawanya ke Bid Dokkes Bhayangkara untuk dilakukan visum dan menjalani perawatan. Hasilnya, Bunga sudah digagahi Ak yang juga warga Purun Besar. “Polisi sudah tahu kalau anak saya diperkosa,” kata Tjung Liat Ban.

Ak sempat ditahan pihak kepolisian setempat. Namun hanya selama 1 x 24 jam. Alasannya, bukti-bukti tidak kuat, selain itu juga menunggu hasil visum, makanya dia dilepaskan. Begitu hasil visum keluar, membuktikan telah memperkosa Bunga, Ak kabur. Usaha polisi untuk menangkapnya kembali sia-sia.

Kapolsek Segedong, IPTU Awaluddin Syam membenarkan terjadinya dugaan pemerkosaan yang dilakukan Ak. Kapolsek mengaku telah bertindak cepat menangani kasus tersebut. Namun polisi tidak bisa meminta keterangan Bunga. ABG tersebut shock berat dan dilarikan ke rumah sakit.

=== Catatanku: Bagaimana bila hal itu terjadi pada orang-orang dekat kita ?!

0 komentar:

Poskan Komentar

TULIS KELUHAN ANDA DI SINI